GenK LIFE

Jenis-Jenis APD yang Dibutuhkan Tenaga Medis Saat Hadapi COVID-19

Penggunaan APD atau alat pelindung diri tentu merupakan hal penting yang harus dilakukan. Terutama jika kamu merupakan seorang pekerja yang bekerja di tempat yang memiliki risiko tinggi terjadinya kecelakaan, cidera ataupun tertular penyakit.

Beberapa waktu terakhir, dunia memang sedang digemparkan dengan pandemi COVID-19 yang semakin meluas. Dibutuhkan banyak aturan pencegahan hingga penanganan ekstra dalam menghadapi situasi ini. Dengan adanya risiko yang tinggi penularan, tenaga medis yang bekerja di rumah sakit ataupun fasilitas kesehatan diwajibkan untuk menggunakan APD.

Penggunaan alat pelindung diri bahkan sudah diatur dalam Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia. Namun APD yang harus digunakan oleh pekerja konstruksi tentu berbeda dari yang harus dipakai di rumah sakit atau di fasilitas kesehatan lain. Berikut beberapa contoh APD yang dipakai oleh tenaga medis.

1. Penutup Kepala

Ilustrasi penggunaan APD. (Sumber: Antara)

Sesuai dengan namanya,  pelindung atau penutup kepala (hoodie) ini digunakan agar bagian kepala seperti rambut tidak terkontaminasi dengan patogen atau mirkoorganisme yang sedang mewabah. Selain itu, bisa melindungi bagian kepala petugas agar tidak terkena semprotan maupun percikan cairan dari pasien yang ditangani.

2. Pelindung Wajah

Ilustrasi penngunaan APD. (Sumber: businessinsider)

Tak hanya melindungi kepala, penting juga untuk melindungi bagian wajah. Biasanya alat pelindung wajah berupa kaca mata (goggles) dan masker (respirator) untuk melindungi bagian hidung, mulut dan mata petugas dari paparan virus atau zat berbahaya dari luar. Dua alat tersebut wajib dikenakan tenaga medis jika berada di zona bahaya atau saat menangani pasien positif.

Baca Juga :   Kehabisan Masker, Pakai Masker Kain 3 Lapis Untuk Tangkal COVID-19

3. Sarung Tangan

Ilustrasi penggunaan APD. (Sumber: Yahoo)

Sarung tangan juga merupakan salah satu alat pelindung diri yang wajib digunakan oleh tenaga medis. Penggunaan sarung tangan dimaksudkan untuk melindungi petugas dari paparan zat berbahaya atau virus yang sangat infeksius. Penggunaan sarung tangan akan membuat tenaga medis leluasa memegang sesuatu ketika bertugas. Penggunaan sarung tangan ini hanya bisa digunakan satu kali saja.

About author

Related posts
GenK LIFE

Yuk, Catat! Ini Dia Financial Planning untuk Gaji UMR

GenK LIFE

Yuk, Kenalan Sama Yang Namanya Bank Asosiatif!

GenK LIFE

Buat Kamu yang Sering Merasa Mager di Pagi Hari, Coba Tips Produktif Ini!

GenK LIFE

Kalau Udah Merasakan Hal Ini, Artinya Tubuhmu Perlu Istirahat, GenK!