Arsitektur & Interior

Kenali Konsep Sustainable Design Masa Kini dengan Material Batu Alam!

Sustainable Design

Sustainable design merupakan salah satu ide yang menjadi perhatian utama dalam rencana pengembangan desain di era yang yang serba maju ini, meskipun sustainable design identik untuk dikaitkan dengan tanaman. Sustainable design berarti mengurangi konsekuensi yang merugikan pada iklim melalui penguasaan energi dan material yang digunakan.

Arsitektur, dalam kewajiban alaminya untuk dunia yang lebih ramah lingkungan, memiliki tugas untuk mempertimbangkan kembali hubungan antara sumber daya dan residu dan berusaha untuk meningkatkannya.

Para ahli di bidang tersebut harus mempunyai sasaran untuk mengarah pada pembangunan yang layak, yaitu yang berkaitan dengan iklim, yang meningkatkan aset dan materialnya, mengurangi pemanfaatan energi, meningkatkan kemampuan energi, pemanfaatan daya yang ramah lingkungan, mengurangi pemborosan, mengurangi arus keluar dalam contoh substansial emanasi batu normal CO2 ke udara, membatasi pemeliharaan dan meningkatkan kepuasan pribadi.

Oleh karena itu, dalam pengembangan praktisnya, diperlukan bahan bangunan yang ramah dengan alam.

Batu Marmer, Granit, dan Kuarsitr

Sumber Gambar : Behance.net

Batu Marmer, Granit, dan Kuarsit bersifat keras, dan awet karena tidak dapat memudar, terbakar, atau memerlukan perawatan khusus dan rutin. Sejarah telah menunjukkan masa hidup batu alam, dibuktikan mulai dari Piramida Giza ke Colosseum Romawi.

Batu alam bertahan selamanya, menjadikannya item bangunan yang paling layak dan terbukti dapat diakses atau diperoleh di manapun seseorang itu berada. Marmer, Granit dan Kuarsit dapat bertahan bertahun-tahun, bahkan ratusan tahun dengan pertimbangan yang sah.

Karena marmer praktis tangguh, dana investasi biaya pembelanja dan dana cadangan biaya ekologi tinggi.

Sustainable Design Batu Alam Menjawab Tantangan Dunia

Sumber Gambar : Stabgio.com

Tantangan dunia saat ini di bidang pembangunan adalah pemanasan global, pencemaran udara dan terutama pencemaran lingkungan. Batu alam sebenarnya hanya itu-itu saja, dan mudah di dapatkan dapat dari seluruh penjuru bumi.

Serta tidak mengirimkan/menyebabkan penguapan senyawa organic karena batu-batuan tersebut bukan berbahan dasar sintetis atau memerlukan zat tambahan untuk dibuat.

Batu-batuan alam dapat dipandang sebagai bahan yang tidak berbahaya dan ramah lingkungan bagi ekosistem dan dapat menghemat energi. Pembangunan akan menjadi lebih alami karena kerangka desain baru dan penggunaan bahan yang bisa didaur ulang serta ramah lingkungan.

Untuk mencapai tujuan ini, keputusan memilih bahan bangunan perlu mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:

  1. Bahan yang kuat: biaya pemeliharaan dan limbah berkurang.
  2. Alat dan Bahan pendukung yang memberikan efek alami minimal.
  3. Bahan yang pengembangannya tidak membutuhkan banyak energi.
  4. Upaya untuk memanfaatkan bahan yang digunakan kembali: masalah deposit yang kuat berkurang.
  5. Menghindari penggunaan bahan-bahan yang mencemari.
  6. Menggunakan SDA yang ada di dekatnya, yaitu, menggunakan bahan yang dikirim secara lokal karena biaya kendaraan berkurang dan kelimpahan dibuat di dekatnya.

Klasifikasi Sustainable Design

Sustainable Design

Sumber Gambar : amazingarchitecture.com

Standar desain berkelanjutan diklasifikasikan ke dalam 3 wilayah penting: fungsional, teori, dan praktik. Aturan fungsional meliputi;

(1) siklus decision making jangka panjang, yang berarti menjalin hubungan kerjasama dengan pihak-pihak yang terlibat dengan rencana ekonomis atau rencana yang dapat didukung, membatasi dampak langsung dan tidak langsung pada llingkungan.

(2) Standar filosofis: memahami apa saja kebutuhan masyarakat saat ini dan masa depan, produktivitas energi yang efisien seperti dalam hal manajemen sumber daya alam dan solusii sustainable yang hemat dalam pembiayaan, serta perawatannya tidak sulit.

(3) Standar praktek; mengurangi dan menghilangkan racun di ilingkungan dan pada suatu item, material, kerangka atau sistem bangunan, serta item yang kuat dan awet.

Nilai Artistik Batu Alam

Sustainable Design

Sumber Gambar : buechelstone.com

Penggunaan batu alam yang diekstraksi dari tambang lokal tentunya mempertahankan nilai arsitektur fasad yang otentik. Batu alam memiliki pengaruh langsung pada aspek teknis dan estetika bangunan bersejarah yang dipugar.

Ekstraksi yang tepat dari tambang batu bersejarah terjadi kembali di daerah terpencil dan terisolasi, seperti pada gunung yang kaya akan batu-batuan alam. Ekstraksi batu, dari tambang yang sama dari mana ekstraksi telah dilakukan beberapa abad yang lalu untuk tujuan konstruksi bangunan. 

Yang telah dimasukkan dalam proses restorasi dan revitalisasi memiliki dampak positif yang besar. Dampaknya yaitu nilai pelestarian cagar budaya. Eksploitasi batu dari tambang bersejarah ini dan penggunaan jenis batu yang sama berkontribusi pada restorasi yang tepat dari bangunan warisan.

Hal ini juga mencegah potensi aspek negatif mengenai daya tahan dan ketahanan, sehingga memungkinkan konservasi warisan arsitektur.

Fungsi baru dari bangunan yang direstorasi harus memastikan keuntungan finansial yang signifikan sehingga pemeliharaan bangunan di masa depan disediakan. Penggunaan adaptif yang berhasil direalisasikan meningkatkan nilai properti dan mungkin juga berkontribusi pada wisata budaya.

Kelangsungan hidup fisik bangunan cagar budaya tidak cukup serta bangunan-bangunan tersebut juga harus memiliki nilai ekonomis. Dalam teori dan praktik konservasi kontemporer, penggunaan kembali batuan alam dianggap sebagai pendekatan yang signifikan dan kualitatif untuk konservasi warisan budaya.

Pendekatan Dalam Konservasi dan Warisan Budaya

Sustainable Design

Sumber Gambar : buechelstone.com

Manfaat budaya, sosial dan ekonomi suatu komunitas sangat bergantung pada pelestarian warisan arsitektur. Oleh karena itu, fungsi baru dari bangunan tersebut harus yang paling tepat dan berguna, untuk menjamin pelestarian signifikansi budaya dari bangunan cagar budaya.

Banyak faktor yang berkontribusi pada pemilihan tujuan baru untuk bangunan cagar budaya. Semua aspek dan faktor harus dirinci dan dipertimbangkan untuk penggunaan kembali yang berkelanjutan setelah proyek adaptif.

Konsep pemugaran energi bangunan cagar budaya tidak berbeda dengan konsep yang dimaksudkan untuk bangunan yang tidak tercantum dalam daftar cagar budaya. Metode peremajaan energi bergantung pada aspek warisan budaya dan pemilihan fungsi baru bangunan bersejarah.

Sebelum dimulainya restorasi, semua kondisi dan karakteristik bangunan bersejarah saat ini harus dinilai untuk memilih metode peningkatan efisiensi energi yang paling tepat. Langkah-langkah peningkatan energi ini harus mencakup penghematan energi potensial serta pelestarian bahan dan fitur dari properti bersejarah.

Pembaruan energi yang optimal dari bangunan bersejarah harus mempertimbangkan aspek energi yang ada dari konstruksi bersejarah untuk melestarikannya agar dapat digunakan lebih efisien, bersama dengan langkah-langkah baru yang bertujuan untuk meningkatkan kinerja energi.

Penulis : Josephine Celine Tanaya (Desain Interior Universitas Kristen Petra Surabaya)
Sumber :

Adams, W.M. (2006). “The Future of Sustainability: Re-thinking Environment and Development in the Twenty-first Century.” Report of the IUCN Renowned Thinkers Meeting,

Jones, L. (2008), “Environmentally Responsible Design: Green and Sustainable Design for Interior Designers Wiley book on sustainable design.” USA: John Wiley & Sons.

Mısırlısoy, D.; Günçe, K. Adaptive reuse strategies for heritage buildings: A holistic approach. Sustain. Cities Soc. 2016, 26, 91–98.

Santoso, D. P., (2018), “Implementasi Material Batu Alam, Bambu, Dan Rotan Pada Interior Hotel Xerpa Di Magelang.” SENADA (Seminar Nasional Manajemen, Desain Dan Aplikasi Bisnis Teknologi), Vol. 1, Hlm 434-441. Diakses pada 8 April 2022, dari: https://eprosiding.idbbali.ac.id/index.php/senada/article/view/87

About author

Related posts
Arsitektur & Interior

Tips Mendesain Cafe Unik, Bikin Penasaran!

Arsitektur & Interior

Kesalahan Yang Sering Terjadi Dalam Menata Multifunctional Space Pada Hunian

Arsitektur & Interior

Seni Membangun Ruang: Ruang Tidak Hanya Punya Fungsi tapi Juga Ada Citranya!

Arsitektur & Interior

Tips Desain Rumah Ala Korea yang Minimalis nan Cantik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *