GenK LIFE

Synesthesia: Saat Nada Suara Terlihat Berwarna

Kamu mungkin masih awam dengan penyakit yang bernama Synesthesia atau Sinestia ini. Dilansir Livescience, sinestesia adalah suatu kondisi neurologis yang menyebabkan otak memproses data dalam bentuk beberapa indera sekaligus.

Menurut American Psychological Adsociation (APA) mengungkapkan jika sinestesia jarang terjadi dan hanya terjadi pada sekitar 1 dari 2.000 orang. Psychology Today juga mengungkapkan bahwa kondisi tersebut juga banyak terjadi pada seniman, penulis maupun musisi, ada sekitar 20 hingga 25 persen. Agar lebih paham, berikut penjelasan tentang penyakit sinestesia untukmu.

Apa itu Sinestesia?

Ilustrasi. (Sumber: The Patriot)

Sinestesia merupakan sebuah fenomena neurologis di mana otak dapat menimbulkan beberapa persepsi berupa penglihatan, suara, ataupun rasa dari suatu respon indera. Istilah ini sudah dikenal sejak abad ke-19, ditemukan berdasarkan laporan orang-orang yang mengaku melihat warna lain saat mereka menulis hanya menggunakan pena hitam.

Mudahnya, sinestesia merupakan kondisi dimana seseorang memiliki persepsi berupa penglihatan, pendengaran, atau sensasi lainnya dari hal-hal yang biasanya tidak menimbulkan respon indra tersebut. Misalnya seseorang dengan sinestesia dapat mendengar suara sambil juga melihatnya sebagai pusaran warna-warni.

Baca Juga :   Hari Lupus Sedunia, Ketahui Tentang Penyakit Lupus!

Apakah Sinestesia terbagi menjadi beberapa jenis?

Ilustrasi. (Sumber: shutterstock)

Ternyata seperti penyakit kebanyakan, sinestesia juga terbagi menjadi beberapa jenis. Hingga saat ini terdapat beberapa jenis sinestesia yang sudah dikenali, di antaranya:

1. Warna

Sinestia warna merupakan jenis sinestesia yang paling umum, biasanya berkaitan dengan warna huruf atau kata. Misalnya seorang dengan sinestesia berpendapat huruf “A” berwarna merah dan “B” berwarna biru, namun persepsi warna dan huruf tersebut dapat berbeda pada orang lain dengan sinestesia.

2. Pola atau bentuk

Sinestesia jenis ini biasanya akan mengasosiasikan suatu kata dengan bentuk atau pola tertentu, misalnya kata saat mendengar “bulan” berkaitan dengan pola spiral atau lingkaran.

3. Rasa dan aroma

Jika jenis ini, sinestesia  yang dapat memicu persepsi rasa terjadi saat seseorang mengalami sensasi pengecap, tekstur, ataupun suhu saat melihat warna atau mendengar suatu kata. Ada juga stimulus yang berkaitan dengan suatu aroma atau bau tertentu, yang muncul terkait bentuk atau warna, namun jenis sinestesia ini termasuk jarang.

4. Sensasi sentuhan

Sinestesia dari sensasi sentuhan merupakan jenis sinestesia yang menimbulkan presepsi seperti disentuh saat melihat orang lain disentuh. Sebaliknya, ada juga orang yang mengalami sensasi penglihatan atau warna setiap kali ia disentuh.

Baca Juga :   Serupa Tapi Tak Sama, Ketahui Beda 4 Penyakit yang Sering Tertukar Ini
About author

Related posts
GenK LIFE

Jangan Asal-asalan! Ini Kriteria Jas Untuk Dipakai di Hari Pernikahan!

GenK LIFE

Tren Influencer Fatigue Meningkat, Kenapa Konsumen Mulai Bosan dengan Influencer?

GenK LIFE

Ini Dia Hal Yang Harus Diperhatikan Setelah Mulai WFO!

GenK LIFE

Ini Dia Beberapa Tips Untuk Mengecilkan Lengan!